Tafsir Tematik: Interaksi Nuh as dan Kan’an

الثلاثاء، 18 ربيع الآخر، 1430 هـ

Tafsir Tematik: Interaksi Nuh as dan Kan’an
Oleh : Miftahul Huda


Nama Nu>h} as. disebutkan dalam al-Qur’a>n sebanyak 50 kali[1] dan diabadikan menjadi nama surat pada urutan ke 71. Secara garis besar sejarah Nu>h} as. dalam al-Qur’a>n berisi tentang penjelasan berikut: Nu>h} as. rasul pertama yang diutus ke bumi,[2] dakwah nabi Nu>h} as.,[3] Nabi Nu>h} menghadapi cobaan,[4] gelar 'Abd Shaku>r /hamba yang bersyukur,[5] terkabulnya doa nabi Nu>h} as.,[6] Allah menghancurkan kaum Nu>h} as.[7] keselamatan Nu>h} as. di atas kapal,[8] dan pujian atas nabi Nu>h} as.[9]

Sedangkan nama Kan’a>n tidak terdapat secara langsung dalam ayat, melainkan sebuah interpretasi. Ayat-ayat yang menjelaskan interaksi Nu>h} as. dan Kan’a>n tidak terdapat dalam surat Nu>h} itu sendiri, melainkan dalam surat Hu>d ayat 42 sampai 48.

1. Pendidikan Nu>h} as. terhadap Kan’a>n

Tema ini mencermati salah satu sisi kehidupan nabi Nu>h} bersama anaknya Kan’a>n. Berdasarkan uraian di atas, Nu>h} merupakan rasul pertama yang diutus Allah ke bumi. Oleh karena itu dakwah yang dilakukan sangat berat, mendapat hambatan dan rintangan dari umatnya, dan tidak terkecuali dari anaknya sendiri Kan’a>n

Interaksi Nu>h} dengan Kan’a>n memuat prinsip-prinsip pendidikan yang dilakukan oleh orang tua kepada anaknya. Nu>h} dengan karakter kerasulannya tidak mampu mengantarkan Kan’a>n untuk beriman kepada Allah. Terbukti Kan’a>n lebih memilih bergaul dengan orang-orang kafir dari pada harus mengikuti seruan ayahnya. Pada diri Kan’a>n lebih terlihat dominasi rasional dari pada emosionalnya. Hal ini terlihat dengan jawabanya yang diplomatis untuk menyalamatkan diri dari gelombang banjir dengan naik ke atas gunung.

Nu>h} menyadari akan kegagalannya mendidik Kan’a>n, lalu menyesalinya dengan mengadukan kepada Allah untuk mengadakan pembelaan terhadap nasib anaknya. Allah menegaskan bahwa ikatan keluarga hanya terjadi bila dalam naungan keimanan yang sama. Pada akhirnya diselamatkanlah orang-orang yang menerima seruan pendidikan dari Nu>h} as.

2. Ayat-ayat yang berhubungan dengan pendidikan Nu>h} as. kepada Kan’a>n

Interaksi pendidikan Nu>h} kepada Kan’a>n terdapat dalam surat Hu>d ayat 42 sampai 48. Interaksi itu tidak dijumpai pada ayat lain, sekalipun pada surat Nu>h} sendiri. Ayat-ayat tersebut pada awalnya menggambarkan peristiwa banjir bandang yang terjadi pada kaum Nu>h}, dimana Kan’a>n tidak termasuk dalam bahtera. Kisah berakhir dengan tenggelamnya orang yang tidak beriman dan diselamatkanlah bahtera Nu>h}.

3. Penafsiran ayat

42. Dan bahtera itu berlayar membawa mereka dalam gelombang laksana gunung. dan Nu>h} memanggil anaknya, sedang anak itu berada di tempat yang jauh terpencil: "Hai anakku, naiklah (ke kapal) bersama kami dan janganlah kamu berada bersama orang-orang yang kafir."



Penafsiran

a) “Dan bahtera itu berlayar membawa mereka dalam gelombang laksana gunung dan Nu>h} memanggil anaknya”.

Maksudnya anak laki-laki istrinya.[10] Nama anak tersebut ialah Kan’a>n, dan menurut satu pendapat bernama Ya>m.[11] Usia Nu>h} pada saat itu 600 tahun, dimana pada usia 400 tahun diangkat menjadi rasul, dan hidup selama 350 setelah peristiwa angin taupan.[12]

b) “sedang anak itu berada di tempat yang jauh terpencil”.

Maksudnya Kan’a>n berada pada agama yang berbeda dengan ayahnya. Atau berada terpisah dari bahtera. Menurut satu pendapat, Nu>h} tidak mengetahui bahwa Kan’a>n kafir, bahkan menyangkanya mukmin. Oleh sebab itu Nu>h} melarangnya bergaul dengan orang kafir.[13]

c) "Hai anakku, naiklah (ke kapal) bersama kami dan janganlah kamu berada bersama orang-orang yang kafir".

Kondisi kaum Nu>h} telah berpaling dari jalan agama nabi Idris. Mereka mengembara ke jurang Nil di Mesir dan membangun komunitas sosial. Strata sosial kaum Nu>h} ini –menurut H}ilmi> ‘Ali> Sya’ba>n- terdiri dari tiga tingkatan. Pertama; strata para raja (mulu>k). Mereka mentahbiskan dirinya sebagai tuhan dan senantiasa dikelilingi oleh para pengawal kerajaan. Kedua; strata punggawa (jaba>birah), mereka membantu raja untuk memenuhi kepuasannya. Untuk tujuan itu, mereka berlaku diktator terhadap masyarakat. Ketiga; strata rakyat (ra’iyyah), mereka terdiri dari para pelayan dan budak yang mengabdi pada raja dan para pembantunya.[14]

Agama raja adalah agama yang harus dianut rakyatnya, ialah menyembah berhala dan shirik kepada Allah. Penentangan terhadap agama raja ini merupakan tindak kriminal terberat. Kondisi sosial dipenuhi dengan kerusakan, kekufuran dan kesesatan. Mereka minum khamr, menyembah berhala dan meninggalkan Allah. Mereka kaum yang pertama kali musyrik dimuka bumi.[15]

43. Anaknya menjawab: "Aku akan mencari perlindungan ke gunung yang dapat memeliharaku dari air bah!" Nu>h} berkata: "Tidak ada yang melindungi hari Ini dari azab Allah selain Allah (saja) yang Maha penyayang". dan gelombang menjadi penghalang antara keduanya; Maka jadilah anak itu termasuk orang-orang yang ditenggelamkan.



Kejadian tenggelamnya Kan’a>n -menurut satu riwayat yang sahih- ketika itu Kan’a>n berkuda dengan sombongnya, waktu banjir bandang datang, ia mengetahuinya kemudian memberi tahu ayahnya. Pada saat itulah Nu>h} mengajak naik perahu. Belum sampai Nu>h} mengulangi panggilannya, Kan’a>n sudah tenggelam ditelan gelombang yang besar. Riwayat lainya menyebutkan, Kan’a>n membuat rumah dari kaca di atas bukit T{ursina untuk melindungi dirinya dari air bah. Ketika banjir bandang datang, ia masuk kerumah itu dan menguncinya dari dalam. Namun kemudian banjir menenggelamkan semuanya.[16]

44. Dan difirmankan: "Hai bumi telanlah airmu, dan Hai langit (hujan) berhentilah," dan airpun disurutkan, perintahpun diselesaikan dan bahtera itupun berlabuh di atas bukit Judi, dan dikatakan: "Binasalah orang-orang yang zalim ."



a) Tempat mendaratnya bahtera Nu>h} di atas Ju>di>, sebuah gunung dekat Mosul pada hari jum’at tanggal 10 Muh}arram. Pada saat itulah Nu>h} memerintahkan semua umatnya yang selamat untuk berpuasa sebagai tanda bersyukur kepada Allah.[17]

b) Menurut Qutb Nu>h} dan sekelompok kaumnya berada pada negeri yang makmur pada saat itu. Lalu diterpa banjir bandang tersebut.[18]

45. Dan Nu>h} berseru kepada Tuhannya sambil berkata: "Ya Tuhanku, Sesungguhnya anakku termasuk keluargaku, dan Sesungguhnya janji Engkau Itulah yang benar. dan Engkau adalah hakim yang seadil-adilnya."



a) “Dan Nu>h} berseru kepada Tuhannya sambil berkata: "Ya Tuhanku, Sesungguhnya anakku termasuk keluargaku”.

Nabi Nu>h} mengadu kepada Allah, kenapa anaknya tenggelam bersama orang-orang kafir. Padahal janji Allah itu pasti benar untuk menyelamatkan orang yang beriman. Pengaduan ini dilakukan Nu>h}, karena dalam keyakinan Nu>h}, Kan’a>n termasuk orang beriman. Hal ini terbukti dengan larangan Nu>h} kepada Kan’a>n agar tidak bergaul dengan orang kafir. Bukti lainnya, tidak mungkin Nu>h} membela keluarganya kalau tidak beriman. Pada kenyataannya, Kan’a>n berpenampilan iman dan merahasiakan kekafirannya. Keadaanyang sebenarnya itulah yang dibertahukan Allah kepada Nu>h}.

Diriwayatkan, bahwa kaum nabi Nu>h} yang beriman dari golongan wanita ialah “ ‘Umrah”, lalu dinikahi oleh Nu>h} dan memiliki tiga anak, yaitu Sa>m, H}a>m dan Ya>fits. Wanita kedua yang beriman ialah “ Wa>li’ah” dan dinikahi oleh Nu>h} dengan keturunan Kan’a>n. Hanya saja “ Wa>li’ah” ini kemudian munafiq lalu murtad dan akhirnya menyembah berhala. Pada saat itulah Nu>h} memisahkan diri dari mereka dan senantiasa mengikuti nasehat ayahnya yang bernama “La>mik” agar tidak menyeleweng dan tetap beribadah kepada Allah.[19]

b) “dan Sesungguhnya janji Engkau Itulah yang benar, dan Engkau adalah hakim yang seadil-adilnya”.

Janji Allah untuk menyelamatkan keluarganya yang beriman sehingga Nu>h} meminta realisasinya.[20] Nu>h} meminta rahmat kepada Allah agar ia dapat memberi shafa>’at kepada anaknya.[21]

46. Allah berfirman: "Hai Nu>h}, Sesungguhnya dia bukanlah termasuk keluargamu (yang dijanjikan akan diselamatkan), Sesungguhnya (perbuatan)nya perbuatan yang tidak baik. sebab itu janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakekat)nya. Sesungguhnya Aku memperingatkan kepadamu supaya kamu jangan termasuk orang-orang yang tidak berpengetahuan."



a) “Allah berfirman: "Hai Nu>h}, Sesungguhnya dia bukanlah termasuk keluargamu (yang dijanjikan akan diselamatkan)”.

Allah mengingatkan Nu>h} bahwa ikatan keluarga bukan didasarkan pada ikatan darah saja, tetapi ikatan akidah. Karena anaknya tidak beriman, maka bukan termasuk keluarganya. Ikatan akidah merupakan ikatan yang kuat, bahkan melebihi ikatan keluarga. [22]

b) “Sesungguhnya (perbuatan)nya perbuatan yang tidak baik”.

Perbuatannya tidak baik maksudnya kafir kepada Allah dan durhaka kepada nabi Allah.[23]

c) “Sebab itu janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakekat)nya. Sesungguhnya Aku memperingatkan kepadamu supaya kamu jangan termasuk orang-orang yang tidak berpengetahuan”.

Atas peringatan Allah ini, Nu>h} menangis selama 40 tahun, bahkan –dalam satu riwayat- selama 300 tahun.[24] Terlepas dari validitas keterangan ini, setidaknya data ini menunjukkan bahwa Nu>h} memiliki tanggung jawab dan kepedulian yang tinggi terhadap pendidikan Kan’a>n.



4. Kandungan ayat

Kandungan ayat 42 sampai 46 surat Hu>d tersebut di atas secara garis besar sebagai berikut:

a) Nu>h} mengajak Kan’a>n untuk naik bahtera dan melarang bersama orang kafir.

b) Kan’a>n tidak mau naik bahtera Nu>h} karena ingin menyelamatkan diri ke puncak gunung.

c) Bahtera Nu>h} berlayar di atas gelombang dan mendarat di bukit judi dengan selamat bersama orang yang beriman.

d) Nu>h} membela Kan’a>n dan mengadukan kepada Allah atas tenggelamnya Kan’a>n.

e) Allah menegaskan bahwa ikatan akidah merupakan ikatan keluarga sejati.

5. Analisa

a) Tujuan pendidikan Nu>h} terhadap Kan’a>n

Tujuan pendidikan Nu>h} terhadap Kan’a>n adalah untuk pembebasan teologis dengan menanamkan keimanan kepada Allah. Realitas keagamaan pada masa Nu>h} seperti yang digambarkan di atas, menyebabkan misi risalah Nu>h} yang pertama dan utama ialah membebaskan sistem kepercayaan masyarakat dari keterkungkungan terhadap praktek pengabdian kepada berhala dan hegemoni raja. Dalam kondisi ini, misi risalah juga menyangkut pemberdayaan moralitas sosial.

Nu>h} tidak mengenalkan konsep ketuhanan secara rinci kepada Kan’a>n. Akan tetapi konsep akidah itu dipahami dari larangan Nu>h} kepada Kan’a>n untuk meninggalkan pergaulan dengan orang kafir dan sekaligus meninggalkan praktek kekafiran bersama mereka. Konsep ketuhanan digambarkan (dalam ayat 43) dengan Allah yang maha kuasa, yang mana pada saat itu tidak ada manusia dapat melindungi dari azab-Nya selain Allah sendiri yang Maha Penyayang.

b) Materi pendidikan Nu>h} terhadap Kan’a>n

Materi pendidikan Nu>h} terhadap Kan’a>n menyangkut pendidikan akidah dan moral. Berdasarkan uraian di atas, kondisi keagamaan pada saat itu telah terjadi kemusyrikan yang luar biasa. Hegemoni dan intimidasi kerajaan begitu kuat terhadap masyarakat yang mencoba keluar dari sistem agama kerajaan yang musyrik. Pendidikan untuk pembebasan teologis menjadi misi utama pendidikan Nu>h}.

Pada aspek pendidikan moral, Nu>h} ingin memberdayakan moralitas Kan’a>n dengan meninggalkan pergaulan bersama orang-orang kafir. Nu>h} mengajak keluar dari tradisi kerajaan dan masyarakat pada umumnya yang tidak beragama. Lingkungan pergaulan ini telah membesarkan Kan’a>n menjadi sosok anak didik yang keras kepala. Di samping itu, moralitas Kan’a>n mungkin dipengaruhi oleh faktor genetika Kan’a>n dari keturunan ibunya. Ibunya (Wa>li’ah) meskipun mau beriman, namun akhirnya musyrik, bahkan murtad dari agama Nu>h} dan kembali menyembah berhala. Hal ini menegaskan dominasi pengaruh lingkungan terhadap prilaku anak didik. Dengan kata lain, ajar (lingkungan) mengalahkan dasar (genetika).

c) Karakter pendidik

Sikap nabi Nu>h} yang sangat menonjol diprofilkan oleh al-Qur’a>n surat al-Isra> ayat 3 dengan hamba yang banyak bersyukur ('abd shaku>r). Sikap sukur ini cerminan dari keimanan dan ketaqwaannya. Termasuk dalam realisasi sikap sukur nabi Nu>h}, ditunjukkan dalam rangka tanggung jawabnya yang tinggi untuk mendidik Kan’a>n. Meskipun pada akhirnya pendidikannya gagal, namun tetap komitmen untuk membela anaknya.

Pembelaan nabi Nu>h} atas kegagalan pendidikannya, dijelaskan dalam ayat 45. Pada ayat tersebut Nabi Nu>h} mengadu kepada Allah, kenapa anaknya tenggelam bersama orang-orang kafir. Menurut al-Suyu>t}i, Nu>h} meminta realisasi janji Allah untuk menyelamatkan keluarganya.[25] Dengan kata lain, menurut Sha’ba>n, Nu>h} meminta rahmat kepada Allah agar ia dapat memberi shafa>’at kepada anaknya.[26]

Uraian tersebut menunjukkan bahwa Nu>h} sebagai pendidik memiliki tanggung jawab yang tinggi untuk keberhasilan dan keselamatan anaknya. Karakter pendidik yang dicontohkan menekankan pada jiwa pendidik yang tidak membangun interaksi pendidikan secara transaksional. Maksudnya jasa pendidikan menyangkut tanggung jawab moral terhadap keberhasilan anak didik di dunia dan keselamatannya di akherat.

Tampaknya sikap emosional Nu>h} sebagai ayah Kan’a>n tidak sampai hati melihat anaknya mengalami musibah tenggelam. Nu>h} seakan telah kehilangan pertimbangan rasionalnya, kenapa harus membela anaknya yang secara terang-terangan tidak memenuhi seruan pendidikannya. Inilah yang ditegaskan dalam ayat 46, yang mana –menurut Qutb- Allah mengingatkan Nu>h} bahwa ikatan keluarga bukan didasarkan pada ikatan darah saja, tetapi ikatan akidah. Karena anaknya tidak beriman, maka bukan termasuk keluarganya dan ikatan akidah ini merupakan ikatan yang paling kuat, bahkan melebihi ikatan keluarga.[27]

Apa yang dilakukan Nu>h} merupakan realisasi sikap syukur yang dimilikinya. Ia menyadari akan tanggung jawab pendidikan terhadap anaknya. Kasih sayang dan perhatian dicurahkan untuk keberhasilan dan keselamatan anaknya. Implikasinya terhadap pendidikan, sang pendidik harus mengembangkan kasih sayang terhadap anak didik, bahkan –menurut al-Ghazali>- memposisikannya seperti anak sendiri.[28] Dengan demikian terhindar dari interaksi pendidikan yang bersifat transaksional, karena didasari atas tanggung jawab moral untuk keberhasilan dan keselamatan anak didik.



d) Etika anak didik.

Ujian terberat dalam dakwah Nu>h} datang dari keluarganya, yaitu anak dan istrinya. Berdasarkan penjelasan al-Qurt}ubi>, Kan’a>n berada pada agama yang berbeda dengan ayahnya. Akan tetapi Nu>h} tidak mengetahui bahwa Kan’a>n kafir, bahkan menyangkanya mukmin. Karena itu Nu>h} melarangnya bergaul dengan orang kafir.[29]

Sedangkan istri Nu>h} yang melahirkan Kan’a>n –menurut penjelasan Sha’ba>n- termasuk munafik dan menghalangi dakwahnya. Diriwayatkan, bahwa kaum nabi Nu>h} yang beriman dari golongan wanita ialah “ ‘Umrah”, lalu dinikahi oleh Nu>h} dan memiliki tiga anak, yaitu Sa>m, H}a>m dan Ya>fits. Wanita kedua yang beriman ialah “Wa>li’ah” dan dinikahi oleh Nu>h} dengan keturunan Kan’a>n. Hanya saja “Wa>li’ah” ini kemudian munafiq lalu murtad dan akhirnya menyembah berhala.[30]

Kondisi sosial-agama pada saat itu adalah agama raja yang harus dianut rakyatnya dengan menyembah berhala dan shirik kepada Allah. Penentangan terhadap agama raja ini merupakan tindak kriminal terberat. Kondisi sosial dipenuhi dengan kerusakan, kekufuran dan kesesatan. Mereka minum khamr, menyembah berhala dan meninggalkan Allah. Mereka kaum yang pertama kali musyrik dimuka bumi.[31]

Misi pendidikan nabi Nu>h} yang utama ialah mengajak umatnya menuju agama tauhid dan meninggalkan penyembahan berhala. Dalam kontek pendidikannya terhadap Kan’a>n, Nu>h} telah melakukan dengan penuh kesabaran. Akan tetapi reaksi Kan’a>n sebagai anak didik tidak menjunjung etika pendidikan dan etika pergaulan.

Pada diri Kan’a>n lebih menonjol dominasi rasional daripada ikatan emosiaonalnya. Dominasi rasional ini terlihat pada pilihannya untuk naik ke atas gunung untuk menyelamatkan dirinya dari banjir bandang. Kan’a>n mengabaikan ikatan emosionalnya yang semestinya mempertimbangkan pendidikan (ajakan) yang dilakukan oleh ayahnya sendiri. Sikap keras kepala Kan’a>n sebagai anak didik ini telah menyebabkan kegagalan misi pendidikan nabi Nu>h}.

e) Metode pendidikan

Metode pendidikan Nu>h} terhadap Kan’a>n mengedepankan pendekatan rasional-teologis. Tatkala seruan beriman tidak dihiraukan, maka Nu>h} mendesak beriman dengan pendekatan factual-rasional. Yakni fakta akan terjadinya banjir yang siap menenggelamkan semuanya telah di depan mata, pada saat itulah Nu>h} mengajak berfikir kepada Kan’a>n agar segera menyelamatkan diri dengan naik bahtera.

Reaksi Kan’a>n menunjukkan sikap keras kepala dan beralasan berdasarkan pada pertimbangan rasionalnya sendiri, yaitu akan menyelamatkan dirinya dengan naik di atas puncak gunung. Disinilah metode Nu>h} menawarkan pendidikannya dengan pendekatan rasional, dengan tujuan agar berhasil. Namun pertimbangan anak didik juga menggunakan dalil rasional. Hanya saja rasionalitas Nu>h} atas bimbingan ilahi, sedangkan rasionalitas Kan’a>n didasarkan pada keinginan sikap keras kepala. Akhirnya misi pendidikan Nu>h} gagal karena sikap keras kepala anaknya.

Nu>h} dalam kapasitas sebagai nabi dan rasul memiliki keistemewaan sebagai penyebar risa>lah ila>hiyah. Oleh karenanya, tanggung jawab utamanya ialah sebagai rasul adalah menyebarkan ajaran Allah. Atas pemahaman ini, maka keilmuan pendidikan Nu>h} diperoleh dari Allah melalui wahyu. Tugas sebagai rasul memiliki cakupan interaksi sosial yang} sangat luas, karena berhubungan dengan misi dakwah kepada kaumnya. Dalam kapasitas sebagai ayah, interaksinya dengan Kan’a>n sarat dengan nilai-nilai pendidikan. Interaksi pendidikan yang terdata dalam al-Qur’a>n menggambarkan bagaimana perjuangan gigih Nu>h} untuk menanamkan keimanan terhadap anaknya. Karena problem krusial yang dihadapi Kan’a>n adalah pergaulannya dengan komunitas ateis (kafir). Nu>h} dengan tegas menyeru Kan’a>n meninggalkan hubungan dengan orang kafir ( surat Hu>d ayat 42).

Seruan Nu>h} agar Kan’a>n segera bergabung dengan keimanannya semakin gencar dilakukan, terutama ketika datang angin topan dan banjir bandang yang siap menenggelamkan semua kehidupan. Seakan-akan Nu>h} menjadikan fakta lingkungan yang siap menenggelamkan itu sebagai sarana pendidikan keimanan. Namun demikian Kan’a>n menolak ajakannya, seraya dengan daya tawar rasionalitasnya ingin menyelamatkan diri dari gelombang banjir dengan naik ke atas gunung.

Dari gambaran di atas dipahami bahwa dalam rangka mendialogkan pendidikan keimanan yang diperoleh Nu>h} melalui intuisi, konsep keimanan tidak sepenuhnya dapat diterima dengan pendekatan dogmatis-doktriner. Bahkan, ketika pemahaman keimanan itu harus diyakini dapat menyelamatkan dari bahaya banjir, Kan’a>n tetap menolak beriman. Tampaknya, metode pendidikan interaktif-dialogis ini tidak membawa hasil, bahkan yang terjadi justru sebaliknya, yaitu kegagalan pendidikan keimanan.


=====================================
[1] Terdapat pada surat dan ayat berikut: Ali Imran 33 dan 44, al-Ni>sa>> 163, al-An’a>m 84, al-A’ra>f 59 dan 69, al-Taubah 70, Yu>nus 71, Hu>d 25, 32, 36, 42, 45, 46, 48, 49, Yu>suf 102, 109, Ibra>hi>m 9, al-Nah}l 43, al-Isra> 3, 17, Maryam 58, al-Anbiya> 7, 25, al-H}aj 42, al-Mu’minu>n 23, al-Furqa>n 37, al-Syu’ara> 15, 106, 116, al-‘ankabu>t 14, al-Ah}za>b 7, al-S}a>ffa>t 75, 79, S}a>d 12, Gha>fir 31, al-Syu>ra 13, Qa>f 12, al-D}a>riyya>t 46, an-Najm 52, al-Qamar 9, al-H}adi>d 26, al-Tah}ri>m 10, Nu>h} 1, 21, 26.

[2]al-Qur’>an: 4 (al-Nisa>’):163, 6 (al-An’a>m):84, 11 (Hu>d):25, 26 (al-Shu’ara>’):107, 29 (al-Hasahr):14, 37 (al-S{a>ffat):75, 57 (al-H{adi>d):26, 71(Nu>h):1,2, 5.

[3]Ibid., 4 (al-Nisa>’)163, 7 (al-A’ra>f):59,61, 62, 63, 64, 10 (Yu>nus):71,72 , 11 (Hu>d):25, 26,28,-31, 42, 23 (al-Mu’minu>n):23, 26 (al-Shua>ra>):105, 106, 108, 26, 110, 71 (Nu>h}):1, 2, 3, 8-20.

[4]Ibid., 7 (al-A’ra>f):60, 61, 10 (Yu>nus):71, 11 (Hu>d):27, 32, 14 (Ibra>hi>m):9, 23 (al-Mu’minu>n):24-26, 25 (al-Furqa>n):37, 26 (al-Shu’ara’)>:105, 111-113,116-118, 38 (S{a>d):12, 40 (al-Mu’min):5, 50 (Qa>f):12, 53 (al-Najm):52, 54 (al-Qamar):9, 10, 66 (al-Tah}ri>m):10, 71 (Nu>h{):6, 7, 21-27.

[5]Ibid., 17 (al-Isra>’):3.

[6]Ibid., 21(al-Anbiya>’):76,77, 26 (al-Furqa>n):119, 37 (al-S{a>ffat):75, 54 (al-Qamar):11, 12..

[7]Ibid., 7 (al-A’ra>f):64, 9 (al-Tawbah):70, 10 (Yu>nus):73, 11(Hu>d):37, 43, 44, 89, 23 (al-Mu’minu>n):27, 25 (al-Nu>r):37, 26 (al-Shu’ara>’):120, 29 (al-‘Ankabu>ta):14, 37 (al-S{a>ffat):82, 40 (al-Mu’min):31, 51 (al-D{ariyyat):46, 53 (al-Najm):52, 54 (al-Qamar):11, 12, 71 (Nu>h}):25.

[8]Ibid., 7 (al-A’ra>f):64, 10 (Yu>nus):73, 11 (Hu>d):37,38, 40-44, 48, 23 (al-Mu’minu>n):27-29, 26 (al-Shu’ara>’):119, 29 (al-‘Ankabu>t):15, 37 (al-S{a>ffat):76, 54 (al-Qamar):13-15, 69 (al-Ha>qqah):11.

[9]Ibid., 17 (al-Isra>’):3, 37 (al-S{a>ffat):78-81, 66 (al-Tah}ri>m):10.

[10]al-Suyu>t}i>, al-Durr al-Manthu>r, 433.

[11]al-Qurt}ubi>, al-Ja>mi’, vol. 7, 38.

[12]H}ilmi> ‘Ali> Sya’ba>n, Nu>h}} ‘Alaih al-Sala>m ( Beirut: Da>r al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1991), 14.

[13]al-Qurt}ubi>, al-Ja>mi’, vol. 7, 38.

[14]Sha’ba>n, Nu>h}, 9.

[15]Ibid, 11.

[16]al-Qurt}ubi>, al-Ja>mi’, vol. 7, 40.

[17]Ibid.

[18]Qutb, Fi Zila>l, 68.

[19]Sha’ba>n, Nu>h}, 22.

[20]al-Suyu>t}i>, al-Durr al-Manthu>r, 437.

[21]Sha’ba>n, Nu>h}, 44.

[22]Qutb, Fi Zila>l, 66.

[23]al-Suyu>t}i>, al-Durr al-Manthu>r, 439.

[24]Ibid.

[25]al-Suyu>t}i>, al-Durr al-Manthu>r, 437.

[26]Sha’ba>n, Nu>h}, 44.

[27]Qutb, Fi Zila>l, 66.

[28]al-Ghaza>li>, Ihya>’, vol. 1, 69.

[29]al-Qurt}ubi>, al-Ja>mi’, vol. 7, 38.

[30]Sha’ba>n, Nu>h}, 22.

[31]Ibid, 11.

0 komentar:

إرسال تعليق

Comment here

My Famly

About This Blog

My Activity

Blog Archive

  © Blogger template The Professional Template II by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP